God of Soul System Chapter 145 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 145 : Jack The Dried

Pada saat ini, bajak laut datang dari kejauhan dengan wajah panik.

“Ja … Jack-sama! Tidak bagus, kapal yang Anda kirim bertemu dengan Marinir dan sekarang semua orang di atasnya dimusnahkan! “

Pembajak itu berkata dengan keringat dingin di dahinya dan suara gemetar.

Mendengar kata-kata itu, Kedua Bencana tertegun sejenak, Dan kemudian wajah mereka berubah.

“Apa katamu?!”

Dengan marah Jack bangkit, dia meraih leher bajak laut itu dan membawanya ke atas, memperlihatkan ekspresi yang menakutkan, matanya merah darah.

Perompak itu yang ditangkap oleh Jack berjuang tetapi masih tidak bisa keluar dari genggaman Jack, segera busa putih keluar dari mulutnya dan matanya menjadi putih.

“Mendongkrak.”

Pada saat ini Bencana lain dengan tampilan suram berkata: “bahwa Marinir harus masih di Vicinity, jika kita mengejarnya sekarang kita mungkin mengejar mereka.”

Jack yang masih sangat marah melemparkan bajak laut itu ke samping dan berkata.”Aku akan melakukan perjalanan.”

Suara Jack penuh dengan niat membunuh. Dia tidak tahu siapa yang menyerang, tetapi dia berani menyerang kapalnya dan mengambil barang-barang penting miliknya. Dia mengabaikan Jack the Dried.

Pada saat yang sama, Bencana lainnya mengangguk, Dia duduk lagi, ini adalah masalah Jack dan wajar baginya untuk menanganinya.

Dia mengenakan ekspresi yang tidak menyenangkan di wajahnya, Jika hanya kapal yang dihancurkan dan orang-orang di atasnya, maka itu bukan masalah.

Tetapi di kapal itu ada spesies kuno yang sangat langka, buah iblis Zoan, itu adalah buah harimau bergigi saber, Jika tidak ada yang tak terduga terjadi, maka Kaido akan sangat senang menerima buah ini, tetapi sekarang dirampok setengahnya.

Tidak peduli siapa Marinir itu, dia harus memulihkan buah itu.


Pinggiran wilayah perompak binatang buas, Roja berada di kapal perang, Marinir baru saja menyelesaikan pekerjaan mereka, mereka menangkap para perompak yang masih hidup dan menempatkan mereka di penjara.

Di antara Banyak barang di kapal, mereka menemukan sesuatu yang sangat istimewa, itu dikemas dalam kotak kecil yang halus, itu mengesankan Buah Iblis.

“Buah iblis Zoan …”

Roja menatap buah iblis dan menilai dari penampilannya, Jadi dia langsung kehilangan minat.Roja adalah yang paling tidak tertarik pada buah-buahan Zoan, Dia hanya tertarik pada logia atau jenis buah paramecia yang langka.

Adapun buah Zoan kuno atau yang normal dia tidak tertarik pada mereka.

Dia menaruh buah itu kembali dan mengesampingkannya, tetapi selama itu adalah buah iblis, ia memiliki beberapa nilai, itu bisa membuatnya beberapa ribu poin militer.

loading...

Roja meninggalkan kamarnya dan kembali ke geladak, Dia dengan santai meminta seorang perwira untuk melihat apakah mereka selesai membersihkan kapal itu, ketika mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka telah selesai, dia memerintahkan mereka untuk meninggalkan tempat ini.

Tugas mereka tidak bertempur dan karena mereka sudah menemui bajak laut binatang buas, tidak perlu tinggal di sini lagi.

Tetapi tepat ketika kapal perang itu akan bergerak, sebuah kapal perompak besar muncul.Bendera kapal Bajak Laut ini adalah Mammoth!

Kapal ini sangat cepat, sepertinya lebih cepat dari kapal perang Angkatan Laut.

“Mereka dengan cepat tiba?”

Roja melihat kapal Mammoth bergerak ke arah mereka, wajahnya tidak menunjukkan kepanikan atau ketakutan, melainkan ekspresi kegembiraan yang muncul.

hanya sekarang dia kecewa karena pertarungan berakhir sangat cepat, Kali ini dia bisa berlatih dan bertarung dengan baik.

Pertarungan terakhir tidak bisa membuat Roja bersemangat, tetapi setelah kemunculan kapal perompak Mammoth, Roja tampak seperti binatang buas yang melihat mangsanya.

Di satu sisi, Roja menemukan perkelahian sangat menarik dan penuh gairah, dan di sisi lain, perkelahian dapat dengan cepat mengisi energi yang dibutuhkan untuk peningkatan, lebih cepat daripada latihan apa pun.

Saat ini, Roja meningkat sangat lambat dengan berlatih.

Meningkatkan kekuatan Spiritualnya lebih diprioritaskan, untuk saat ini, Setelah mencapai tahap keempat, mencapai tahap kelima tidak lagi di luar jangkauannya, yang membuat Roja lebih putus asa dalam meningkatkan kekuatannya.

Mammoth bergerak sangat cepat bahkan sebelum kapal perang Roja mulai bergerak, Mammoth sudah mencapai jangkauan mereka.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Marinir Roja di kapal perang tidak terkejut, mereka melepaskan tembakan langsung.

Mammoth juga melepaskan tembakan dan daya tembaknya sebanding dengan kapal perang Marinir yang tidak seperti kapal perompak biasa.

“Ayo pergi!”

Jack berdiri di geladak di Mammoth, matanya merah padam ketika melihat kapal perang itu.

“Hai (ya).”

Segera Perompak berkata kepada Jack, salah satu dari mereka berpikir kemudian memandang Jack dengan hati-hati dan berkata: “Jack-Sama … Saya baru saja mendengar bahwa pedang Hantu Roja ada di Kapal itu.”

“Belum pernah mendengar namanya.”

Jack berkata dengan bosan, Dia sama sekali tidak tahu nama Roja.

Tiga kekuatan Bencana benar-benar sesuatu tetapi masalahnya adalah dengan otak mereka.Kemudian dia memandangi bajak laut di sampingnya dan berkata, “Apa yang dianggap sebagai Pedang Hantu Roja?”

“Jack-sama, dia terkenal di dunia baru sebagai orang yang mengalahkan Doflamingo.”

Jack memandang dengan dingin ke arah yang mendekat, dia mengabaikan bola meriam dan meraih punggungnya dengan tangannya, dia mengambil dua senjata seperti sabit kemudian Furious Haoshoku dilepaskan ke segala arah.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded