God of Soul System Chapter 12 Bahasa Indonesia – Berurusan dengan Cacat Mental

Font Size :
Table of Content
loading...

Dengan pemikiran dari Roja, bar properti menghilang. Meskipun ini hanya sebuah tes, Roja bisa mengalami pertempuran nyata dan bisa mengukur kekuatannya.

Roja menyingkirkan pedangnya dan siap pergi dan mencari mangsa lain.

tanpa menunggu, Roja mengambil dua langkah pertamanya.

Dia mendengar suara dari semak-semak di samping.

“Keluar !!”

Roja berhenti. Dia terkejut.

Lagipula, meskipun pulau ini penuh dengan makhluk hidup, pulau itu tidak terkonsentrasi pada tingkat itu. Apakah dia bertemu 3 Monster di tempat yang sama?

Di luar dugaan Roja ketika semak-semak berpisah, bukan monster yang muncul, melainkan seorang gadis berambut merah muda yang cantik.

Ini adalah orang yang sama yang mengingatkannya untuk membawa senjata dan dia tidak mendengarkan yang mengakibatkan orang itu marah padanya, Hina.

Hina tidak jauh dari sana dan ketika dia mendengar suara yang dihasilkan oleh pertarungan, dia langsung datang.

Tangannya berada di pistol. Dia tampak waspada saat keluar dari semak-semak hanya untuk melihat kera coklat yang dipanggang. dia terdiam sesaat kemudian tampak sangat terkejut.

Bukankah ini salah satu monster terkuat di pulau itu?

Hina berbeda dari Roja. Dia tidak hanya memiliki pemahaman awal tentang penilaian pertempuran tetapi juga pada monster yang mungkin muncul dari pulau itu. Mungkin dia tidak akan mengingat monster yang lemah tapi dia tidak akan mengira monster yang kuat.

Meskipun kera dibakar hingga garing, Hina hanya melirik untuk mengenalinya.

Tidak diragukan lagi ini adalah salah satu monster terkuat di pulau ini.

dan monster yang begitu kuat dibakar hingga garing. Dan melihat sekelilingnya juga terbakar dengan nyala yang sama. Hina kaget.

Untuk waktu yang lama, Hina tetap diam.

Karena dia fokus pada kera punggung coklat, dia tidak memperhatikan Roja sampai dia pulih dari keterkejutan. Ketika dia pulih dia melihat Roja dan bertanya sambil menunjukkan keterkejutannya

“Mengapa kamu di sini ?”

“…”

Roja memiliki garis-garis hitam dari apa yang dikatakan Hina. Dia berdiri di sana selama setengah hari dan baru sekarang dia memperhatikannya. Apakah kehadirannya benar-benar serendah itu?

Mulutnya bergerak-gerak, lalu Roja dengan cepat menatap Hina, “Kenapa aku tidak bisa di sini?”

Ketika Dia mendengar kata-kata Roja, dia mendengus, “Kamu benar-benar beruntung. Ini adalah kera punggung berwarna coklat. salah satu monster terkuat di pulau ini. Saya tidak tahu bagaimana terbakar sampai tingkat ini, tetapi jika Anda menemukannya hidup-hidup, Anda pikir Anda akan hidup? “

Hina berpikir pada dirinya sendiri bahwa bahkan jika dia bertemu dengan monster level 4 dia hanya bisa mundur tanpa menyebutkan kera punggung coklat level 1 ini.

Dalam pandangannya, Roja sangat beruntung karena tidak menemukan kera ini hidup-hidup.

Namun, Mendengarkan Hina di hati Roja dipenuhi dengan garis-garis hitam.

Tapi itu tidak muncul di wajahnya dan dia juga tidak membenarkan. Tapi memperlihatkan senyum simbolik yang tidak berbahaya dan berkata.

“Kamu baru saja mengatakan itu monster level 5-nya. Apa artinya ?”

“Kamu bahkan tidak tahu ini?”

loading...

Mendengar suaranya, Hina tiba-tiba menatapnya dengan aneh, tetapi masih menjawab, “Makhluk di pulau ini terbagi menjadi lima kelas. satu adalah yang terlemah. lima adalah yang terkuat. dan ini seharusnya kera punggung coklat level 5. “

“Jadi ini berarti aku baru saja membunuh monster level 5 jadi nilaiku seharusnya meningkat sebesar marjin besar”

Kata Roja sambil memikirkan tentang kekuatan kera.

Ya, ini penilaian.

Jika ada monster yang lebih kuat maka ini akan menjadi pembantaian dan sebagian besar rekrutan akan mati.

Hina yang mengamati tubuh kera mendengar kata-kata Roja dan tanpa sadar mengangguk.

“Iya nih. Kau membunuh kera coklat itu, jadi nilainya tentu saja … “

Suara itu berhenti tiba-tiba.

Berbicara di sini. Hina berhenti dan menatap Roja. “Kamu apa yang kamu katakan?”

Melihat Hina Roja mengangguk dan berkata, “Tidak ada. karena saya membunuh kera ini dan itu adalah makhluk terkuat di sini. Jadi saya akan yakin. “

Dengan nyalanya, dia bisa memenggal kera ini sehingga di pulau ini, seharusnya tidak ada monster yang bisa mengancamnya.

Namun, Mendengar kata-kata Roja, Hina terdiam.

Setelah beberapa saat, Hina pergi ke sisi Roja dan mengulurkan tangan putihnya dan meletakkannya di dahi Roja.

“Apa yang sedang kamu lakukan ?”

Tindakan ini tiba-tiba membuat Roja kehilangan ketenangannya.

Hina mengungkapkan tatapan peduli seolah-olah dia sedang melihat orang yang mengalami keterbelakangan mental dan berkata, “Itu… saya pikir, jika Anda demam, Anda bisa memanggil instruktur dan pergi.”

Engah!

Kalimat ini nyaris membuat Roja meludah darah.

Untungnya, di masa lalunya hidup, beberapa temannya mengolok-oloknya sehingga ia belajar bagaimana tetap tenang bahkan dalam situasi seperti ini.

“Aku tidak akan meninggalkan dan aku akan terus mencari mangsa. Selamat tinggal, “katanya kepada Hina dan langsung berbalik untuk pergi.

Hina menatap Roja dengan pandangan tegas. Mulutnya berkedut dan semburan tak berdaya menyerbu hatinya.

Jika Roja bukan keponakan dari Garp, dia akan malas untuk peduli padanya.

Namun, Hina hendak pergi, dia tahu bahwa Roja kembali.

Hina mengawasinya dan berkata kepada Roja, “Mengapa kamu kembali?”

Roja memperlihatkan ekspresi serius dan berkata, “Akan ada mangsa lain di sini”

Roja hanya memikirkannya. Kera ini terbakar dan baunya seperti barbekyu. Jadi dia memperkirakan sejumlah besar monster akan tertarik pada baunya.

Dengan kemampuan tambahan kerusakan api Roja, dia tidak takut berkelahi kelompok. Mereka semua akan menjadi barbekyu.

Kecuali makhluk itu memiliki ketahanan terhadap api, yang lain tidak akan bisa berdiri di depannya.

Karena tempat ini akan menarik banyak monster mengapa repot mencari mereka.

“Tunggu mangsa di sini !! Kamu gila ?”

Hina tidak bodoh jadi mendengar kata-kata Roja dia tahu apa maksudnya dan menatapnya dengan mulut terbuka lebar.

Dengan bau ini, sebagian besar monster akan berada di sini dalam waktu singkat.

dan aku takut mereka pasti bukan hanya dua!

Roja ingin menggunakan kera ini sebagai umpan. Jika kita dikelilingi oleh sejumlah besar monster. hanya kematian yang akan menunggu kita.

Hina tidak tahu betapa cacat mentalnya dia datang dengan ide yang mematikan !!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded