God of Soul System Chapter 103 Bahasa Indonesia – Diam

Font Size :
Table of Content
loading...

Di dalam laut tidak jauh dari pulau Barna, sebuah kapal perang diparkir di sana. Berdiri di atas kapal perang, Anda bisa melihat pulau itu dengan samar.

Di geladak, Tiga Kapten gelisah. melihat pulau Barna, seluruh kapal perang berada dalam suasana tertekan dan gugup.

Pada satu titik, salah satu dari tiga kapten mengepalkan wajahnya dan berkata.

“Kita tidak bisa menunggu lagi, kita harus pergi!”

Dua lainnya saling memandang, keraguan dan ketegangan tampak jelas di mata mereka. Namun pada akhirnya, mereka mengangguk.

“Bapak. Roja pergi sendirian ke Pulau Barna itu keterlaluan. Masalahnya adalah kita tidak bisa lolos dari hukuman jika sesuatu benar-benar terjadi, jadi pergi dan lihat apakah dia baik-baik saja. “

Tiga kapten setuju. mereka memberi perintah untuk pindah ke pulau Barna.

Karena kapal perang itu sangat dekat dengan pulau Barna, ia segera mencapai pulau Barna.

Salah satu dari tiga kapten sedang mengawasi pergerakan di pulau itu dengan teleskop, tetapi ia mengetahui bahwa tidak ada apa pun di pulau itu.

“Mengapa sepertinya tidak ada yang bergerak di pulau itu?”

Dengan kapal perang semakin dekat, bahkan tanpa teleskop, siapa pun dapat melihat bahwa tidak ada yang bergerak di pulau itu.

Ketiga kapten saling memandang dengan terkejut.

Bahkan jika Roja pergi ke pulau itu untuk menyelidiki secara diam-diam dan ketahuan, itu seharusnya sepi.

Setelah semakin dekat, Kapten memegang teleskopnya bisa melihat orang-orang berbaring di lantai, tetapi mereka tidak memiliki luka dan bahkan tidak ada setetes darah pun yang menurutnya sangat aneh.

“Apa yang terjadi di pulau itu?”

Ketika kapal perang sampai di pelabuhan, semua marinir terkejut dan keluar untuk melihat semua orang itu tidak sadarkan diri.

Karena tidak ada jejak perkelahian yang terjadi di sini. Orang-orang itu sepertinya pingsan.Ini seperti bertemu hantu di hari yang luas.

“Mereka pingsan, tidak mati …”

Seseorang berjongkok untuk memeriksa orang-orang itu dan mengetahui bahwa mereka semua tidak sadar. Meski begitu, mereka masih khawatir.

Semua Marinir tahu bahwa Roja datang ke sini belum lama ini, tetapi tiba-tiba, semua orang di pulau itu pingsan yang membuat sebagian Marinir memiliki keinginan untuk menangis.

“Apa yang terjadi, di mana Pak Roja?”

Marinir itu berkeringat dingin, tetapi mereka masih belum bisa mundur.

Mereka mulai berjalan di pulau itu dan di sepanjang jalan, apa yang mereka lihat adalah pemandangan yang mengejutkan.

Semua orang itu sama, mereka semua tidak sadar.

Semua jenis orang, beberapa tampak seperti mereka sedang berjalan, beberapa tampak seperti mereka sedang bekerja dan beberapa sepertinya mereka hanya beristirahat tetapi mereka semua tidak sadar sekarang.

“Semua pingsan.”

“Apakah kamu mengatakan bahwa semua orang di pulau berada di negara ini?”

Semakin ke kedalaman pulau, The Marine menjadi sangat ketakutan. Mereka tidak mengerti apa yang sedang terjadi, Bahkan para kapten terkejut.

loading...

Haoshoku adalah kekuatan yang dikenal luas di dunia baru, tetapi di babak pertama, tidak banyak orang tahu tentang keberadaannya.

Apalagi orang-orang di Barat biru.

Banyak orang di West blue bahkan tidak tahu apa itu Haki.

Sambil berjalan, bayangan hitam tiba-tiba muncul di hadapan mereka. Karena mereka sangat waspada, saat mereka melihat siluet, mereka semua mengeluarkan senjata dan mengarahkannya ke Roja.

“Siapa?”

“Siapa ini?”

Namun segera ekspresi mereka berubah dari kewaspadaan menjadi kejutan ketika mereka meletakkan senjata mereka.

“Bapak. Roja !! “

“Kamu baik-baik saja.”

Roja datang dari jauh dan sambil tersenyum, dia berkata, “Yah, kamu bisa mulai membersihkan kekacauan ini. Tidak semua orang adalah bajak laut, banyak yang adalah warga sipil normal, jadi ketika mereka bangun Anda bisa memeriksanya. “

Ketika mereka mendengar kata-kata Roja, Mereka hanya bisa saling memandang.

Seorang kapten menelan ludah, matanya terbuka lebar menatap Roja. dia tidak bisa membantu tetapi bertanya: “Mr. Roja, apakah kamu yang … “

“Jangan buang waktu, Beritahu pangkalan untuk mengirim dua kapal perang untuk mengirimkan barang.”

Meneguk!

Beberapa pejabat menelan air liur mereka, meskipun mereka masih tidak tahu apa yang terjadi. Tapi sekarang sudah jelas bahwa … alasan semua orang pingsan adalah Roja.

dibandingkan dengan peristiwa yang mereka saksikan saat mereka berada di kapal perang, adegan ini lebih mengejutkan. Seluruh pulau, Semua penduduk pulau ini pingsan, ini membuat mereka merasa seolah-olah hati mereka keluar dari dada mereka.

Untuk membuat semua orang di pulau pingsan tanpa perlawanan …

Kekuatan macam apa ini?

Semua Marinir baru pulih dari goncangan setelah beberapa waktu berlalu. Dan ketika mereka melakukannya, Mereka mulai membersihkan kekacauan yang diproduksi oleh Roja.


Basis pertama biru barat.

Sebuah kapal perang keluar dari kejauhan, perlahan-lahan merapat ke pelabuhan. Dari kapal perang, satu orang berjalan terlebih dahulu dan dikelilingi oleh By the Marinir di pintu ketika mereka memberi hormat kepadanya.

“Bapak. Tika, Selamat datang kembali! “

“Ya.”

Tika memiliki cerutu yang menjuntai dari mulutnya ketika dia merespons.

Namun, setelah mengambil beberapa langkah, dia tiba-tiba mengerutkan kening. Dia melihat pelabuhan dan berkata: “Pemimpin pergi?”

Di pelabuhan pangkalan pertama, tidak ada banyak kapal perang, tidak seperti markas. Mereka hanya memiliki dua kapal perang berukuran sedang dan tujuh hingga delapan yang kecil.

Mantan pemimpin terbunuh yang membuat mereka kehilangan kapal perang berukuran sedang, tetapi kantor pusat sudah mengirim satu lagi.

Tapi sekarang hanya ada satu kapal perang berukuran sedang, yang lain hilang. Jadi satu-satunya alasan adalah bahwa pemimpin mereka, Roja, telah mengambil kapal perang.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded