God of Soul System Chapter 04 Bahasa Indonesia – Mengambil Cuti

Font Size :
Table of Content
loading...

Setelah percobaan pertamanya, Roja terus menguji kekuatannya. Dia hanya berhenti setelah menggenggam kekuatan baru ini. Tapi seluruh halaman berantakan sekarang. Itu seperti lautan api menyapu segalanya.

Sementara pengujian Roja menemukan bahwa ia dapat memilih untuk melepaskan api atau hanya menggunakan serangan pedang biasa. Jadi penambahan kerusakan api dikendalikan olehnya.

Kedua, Roja bisa melepaskan nyala api kemudian dengan pikiran itu akan padam. Jadi Keberadaan nyala api juga dikendalikan olehnya.

Selain itu, kekuatan ini dapat diklasifikasikan dengan buah iblis api tetapi meskipun Roja kebal terhadap api sekarang, itu tidak alami seperti pengguna buah iblis yang bisa langsung berubah menjadi api.

dan sementara Roja terus bermain dengan pedang dan menguji kekuatannya, Garp akhirnya terbangun.

“Bau apa ini?”

Hidung Si Gantung yang setengah tertidur berkedut beberapa kali. kemudian dia berjalan ke halaman dan melihat Roja berlatih pedang.

Nah, Roja bocah itu terbangun.

Pikiran ini tiba-tiba muncul di benak Garp. kemudian pada saat berikutnya, semua tidur GARP menghilang tanpa jejak. Mata dan mulutnya terbuka lebar sambil memandang ke halaman yang terbakar.

Ini adalah …

Apa yang sedang terjadi?

GARP menatap selama beberapa detik.

“ROOOO … JAAAAAAA !!!”

Suara itu bergema melalui Marineford hampir membuat ayam terbang dan anjing melompat. Bahkan laksamana armada Marinir mendengarnya. meskipun dia tidak bisa mengerti apa yang dikatakan Garp.

Ketika dia memikirkan Garp, Blackline muncul di atas kepalanya. Lalu dia menggelengkan kepalanya, dia terlalu malas untuk peduli.

Suara Garp sangat menggemparkan dunia.

Untungnya, tidak ada yang lain selain puing-puing. dan ketika mengenal Garp, Roja tidak berbicara dan tidak menjelaskan. Karena Garp tidak terlalu peduli dengan halaman, maka dia segera tenang.

Roja dan GARP mulai memulihkan halaman dan setelah mereka selesai masih ada beberapa bau terbakar muncul dari waktu ke waktu.

Berdiri di halaman, GARP menatap Roja dengan keras dan Roja tersenyum.

“Yah, bocah nakal untuk bulan depan aku pribadi akan mengurus pelatihanmu. Tetapi pengajaran saya sangat ketat dan jika Anda berani malas Bersiaplah untuk dicintai oleh tangan besi tua ini, saya tidak akan pernah menunjukkan belas kasihan “.

loading...

GARP menatap Roja dengan ketat. Munculnya momentum ini akan menakuti pria paling berani secara langsung.

Tapi Roja bahkan tidak takut. GARP mungkin tampak ketat dan semua tapi itu tidak akan membuat Roja mundur, itu malah membantunya lebih merangsang.

“Ayo mulai”

Roja menjawab sederhana tetapi dia menunjukkan kemauan yang kuat, keinginan untuk menjadi kuat.

GARP bisa dengan jelas merasakan kehendak ini. Dia terkejut tetapi sebagian besar senang, dia takut Roja tidak memiliki semangat juang. Tapi sekarang tampaknya kekhawatirannya sia-sia.

Pada saat yang sama di kamp Marineford.

Roja tidak muncul ke pelatihan di mana semua rekrutan berlatih di mana sekarang.

dalam waktu singkat, mereka yang mendengar tentang kepergiannya berbicara bersama.

“Hanya satu bulan pelatihan dan dia sudah cuti.”

“Dia ada di bawah dibandingkan dengan siapa pun di kamp ini dan kesediaannya untuk pergi. orang ini mungkin kehilangan harapan. “

“Bagaimana mungkin orang seperti ini keponakan-laksamana GARP?”

Beberapa rekrutan berkata satu per satu sambil menunjukkan wajah yang penuh penghinaan.

dan pada saat ini seseorang berteriak

“Diam.”

Dari arah bunyi itu, Anda bisa melihat kecantikan tinggi dari rekrutan baru datang dan langsung berkata: “Jadi Anda sekarang bisa berbicara tentang wakil laksamana GARP di belakang punggungnya?”

“Kita … “

Semua orang yang hadir saling melirik satu sama lain dan tampak takut, lalu seseorang memandangi rekrut perempuan itu dan berkata, “Tolong, Hina, ini salah kami, jadi jangan beri tahu instruktur, ok?”

Rupanya wanita cantik ini sangat kuat dan memiliki kekuatan lulusan tetapi masih belum lulus dan juga dia bekerja sama dengan Roja sebelumnya.

Tina kemudian mendengus dan berkata, “Bahkan jika kinerja Roja tidak terlalu baik, dia masih keponakan dari wakil laksamana kami, Garp. jadi jika kamu berani mengatakan itu lagi kamu akan melihat. “

“Ya ya …”

Meskipun banyak orang yang hadir tidak setuju mereka masih mengagumi GARP dan mereka tidak ingin tidak setuju dengan kata-kata Hina.

Apalagi Hina sangat kuat. Hasilnya berada di puncak rekrutan dan di dunia ini, kekuatannya lebih kuat daripada status.

Hina melihat bahwa mereka setuju. Dia mendengus dan melanjutkan pelatihannya sehingga yang lain juga melanjutkan pelatihan mereka.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded